Mengulas Isi Setiap Komik Justice League Buatan Stan Lee

Mengulas Isi Setiap Komik Justice League Buatan Stan Lee – Pada awalnya, Justice League adalah kebangkitan dari Justice Society of America, yang dibuat oleh editor Sheldon Mayer dan penulis Gardner Fox pada tahun 1940. Setelah Perang Dunia 2, pahlawan super jatuh dari popularitas, yang menyebabkan pembatalan banyak karakter, termasuk Justice Society, yang terakhir muncul di All-Star Comics #57 (1951).

Mengulas Isi Setiap Komik Justice League Buatan Stan Lee

comikazeexpo – Beberapa tahun kemudian, penjualan meningkat lagi, dan DC Comics menghidupkan kembali beberapa karakter yang sudah pensiun ini, menciptakan kembali beberapa dari mereka dalam prosesnya. Editor Julius Schwartz meminta penulis Gardner Fox untuk memperkenalkan kembali Justice Society of America. Schwartz memutuskan untuk mengganti namanya menjadi “Liga Keadilan Amerika” karena dia merasa “Liga” akan lebih menarik bagi pembaca muda, membangkitkan organisasi olahraga seperti Liga Nasional.

Baca Juga : 4 Karakter Penerus Green Lantern Milik Stan Lee

Justice League of America memulai debutnya di The Brave and the Bold #28 (Maret 1960), dan setelah dua penampilan lebih lanjut dalam judul itu, mendapat serinya sendiri, yang dengan cepat menjadi salah satu judul terlaris perusahaan. Hal ini menyebabkan DC Comics menciptakan sekelompok tim superhero lainnya, seperti Teen Titans. Marvel Comics, penerbit buku komik saingan, melihat keberhasilan Justice League dan menciptakan Avengers dan Fantastic Four. Jajaran Justice League awal termasuk tujuh pahlawan super DC Comics yang diterbitkan secara teratur pada waktu itu: Superman, Batman, Aquaman, Flash, Green Lantern, Martian Manhunter, dan Wonder Woman. Green Arrow, Atom dan Hawkman ditambahkan ke tim selama empat tahun ke depan.

Dalam cerita Justice Society dari tahun 1940-an (dalam All-Star Comics), Justice Society lebih banyak digunakan sebagai perangkat pembingkaian untuk petualangan solo para anggotanya. Cerita cenderung memiliki struktur plot berikut: Justice Society bertemu untuk membahas beberapa ancaman baru, mereka berpisah untuk melakukan misi individu yang entah bagaimana terhubung dengan ancaman tersebut, dan akhirnya berkumpul kembali untuk pertarungan dengan penjahat utama. Pada tahun 1940-an, sebagian besar buku komik adalah antologi, dan Komik All-Star dalam praktiknya bukan penyimpangan besar dari format itu. Sebaliknya, Justice League bekerja lebih erat sebagai sebuah tim dalam cerita mereka dari tahun 1960-an, sehingga memiliki identitas yang lebih kuat sebagai sebuah tim.

Dalam perubahan lain dari cerita Justice Society tahun 1940-an, Batman dan Superman sekarang menjadi anggota tetap, bukan hanya “anggota kehormatan” yang sesekali menjadi cameo. Justice League of America #21 (1963) menampilkan cerita crossover pertama di mana Justice League bertemu dan bekerja sama dengan Justice Society of America. Dengan demikian, DC Comics membawa kembali sejumlah karakter warisan seperti Doctor Fate dan Black Canary. Masalah ini menjadi hit di kalangan pembaca dan persilangan semacam itu menjadi peristiwa yang berulang.

Era Detroit (1984-1986)

Dari awal Justice League pada tahun 1960 hingga 1984, daftar tim selalu menyertakan sejumlah karakter A-list untuk menarik pembaca, seperti Green Lantern dan Superman. Namun dalam Justice League of America Annual #2 (1984), Justice League direvisi untuk seluruhnya terdiri dari karakter yang lebih tidak jelas, seperti Vixen, Vibe, dan Martian Manhunter. Anggota A-list asli tidak akan dibawa kembali ke pemeran sampai tahun 1996. Era Justice League ini, yang berlangsung sekitar dua tahun, dikenal sebagai “Justice League Detroit”.

Motif di balik perubahan ini adalah untuk menghindari kontinuitas karakter klasik yang berbelit-belit dengan menggunakan karakter yang kurang dikenal, sehingga memungkinkan lebih banyak cerita yang digerakkan oleh karakter. dan untuk memberi tim perasaan yang lebih muda dan hipper mirip dengan Teen Titans dan X-Men, yang terjual lebih baik.

Pemerannya multikultural: Gypsy adalah Romani , Vibe adalah Latino, Vixen adalah Black. Namun, penulisan Vibe dan Gypsy dikritik karena menggunakan klise dari kelompok etnis mereka, gejala penulis yang bermaksud baik tetapi tidak berhubungan dengan minoritas tertentu, sesuatu yang kata penulis (Gerry Conway dan Chuck Patton) kemudian menyatakan penyesalan.

Justice League International dan spin-offnya (1986-1996)

Artikel utama: Justice League Internasional
Crossover “Legends” di seluruh perusahaan tahun 1986 diakhiri dengan pembentukan Justice League baru. Tim baru itu dijuluki “Liga Keadilan,” kemudian “Liga Keadilan Internasional” (JLI) dan diberi mandat dengan fokus yang kurang dari Amerika. Justice League diakui oleh PBB sebagai entitas politik dan mendirikan “kedutaan” di seluruh dunia. Seri baru ini digerakkan oleh karakter dan memiliki nada humor yang unik, yang terbukti populer di kalangan pembaca. Banyak tim spin-off seperti Justice League Europe, Extreme Justice, dan Justice League Task Force telah dibuat. Pada tahun 1996, seri ini dibatalkan karena penjualan yang rendah.

JLA (1996-2006)

Pembatalan buku spin-off tersebut mendorong DC untuk mengubah Liga sebagai tim tunggal dalam satu judul. Justice League of America baru diluncurkan pada September 1996 dengan seri terbatas Justice League: A Midsummer’s Nightmare oleh Mark Waid dan Fabian Nicieza, yang kembali ke pemeran klasik tahun 1960-an. Pada tahun 1997, DC Comics meluncurkan buku baru berjudul JLA. Grant Morrison menulis JLA selama empat tahun pertama, dan dia memberi buku itu nuansa epik dengan menjadikan Justice League sebagai alegori untuk jajaran dewa, dan dalam cerita mereka, mereka secara teratur melawan penjahat yang mengancam seluruh dunia atau bahkan seluruh kosmos. JLA dibatalkan pada tahun 2006.

Kembali ke multiverse dan reboot (2006-2016)

Pada tahun 2006, DC Comics secara resmi mengembalikan DC Universe ke keadaan multiverse yang mirip dengan sebelum reboot 1986. Perubahan ini dilakukan secara diegetis dengan alur cerita Infinite Crisis dan 52. Pada tahun-tahun sejak Crisis on Infinite Earths (1986), penulis telah memperkenalkan kembali sedikit demi sedikit berbagai aspek multiverse klasik, sehingga ada keinginan dan kegunaan dalam memulihkan multiverse secara formal. Pada tahun 2011, DC Comics me-reboot sepenuhnya buku-buku superheronya, dengan menyebut pengaturan barunya The New 52. Ini diikuti pada tahun 2016 oleh reboot lain yang disebut Rebirth.

Baca Juga : Ulasan Buku Komik: Silver Surfer: Requiem

Crossover antar perusahaan

Justice League beberapa kali muncul dalam cerita crossover dengan karakter superhero dari penerbit saingan seperti Marvel Comics dan Dark Horse Comics. Secara umum, persilangan antar perusahaan seperti itu jarang terjadi karena banyak sumber daya yang harus dikeluarkan untuk menyelesaikan masalah hukum dan politik korporat kedua perusahaan, yang mengurangi profitabilitas mereka.

Persilangan terakhir antara DC Comics dan Marvel Comics adalah JLA/Avengers, yang mereka terbitkan bersama pada tahun 2003. Sekarang Marvel Comics dan DC Comics adalah bagian dari waralaba multimedia utama, rintangan tersebut menjadi lebih rumit, yang membuat proyek lain seperti JLA/ Avengers jauh lebih kecil kemungkinannya. Pada tahun 2017, Dan Didio mengatakan bahwa DC Comics dan Marvel sangat kompetitif satu sama lain dan hanya melakukan crossover ketika penjualan mereka rendah. Namun, DC Comics terus menampilkan Justice League dalam crossover dengan perusahaan kecil seperti Dark Horse Comics, seperti crossover dengan Black Hammer pada 2019.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *