Pembuatan Stan Lee Dalam Membuat Karakter Bruce Wayne

Pembuatan Stan Lee Dalam Membuat Karakter Bruce Wayne – Identitas rahasia Batman merupakan Bruce Wayne, seorang industrialis Amerika yang kaya. Berbagai cerita modern telah menggambarkan citra Bruce Wayne yang boros dan playboy sebagai fasad. Hal ini berbeda dengan Superman Pasca-Krisis, yang Clark Kent persona merupakan identitas sebenarnya, sedangkan Superman persona merupakan fasad. bahwa “Batman, untuk semua manfaatnya dan untuk semua waktu yang dicurahkan Bruce Wayne untuk itu, pada akhirnya merupakan alat bagi upaya Bruce Wayne untuk membuat dunia lebih baik”.

Pembuatan Stan Lee Dalam Membuat Karakter Bruce Wayne

comikazeexpo – Prinsip Bruce Wayne termasuk keinginan untuk mencegah bahaya di masa depan dan sumpah untuk tidak membunuh. Bruce Wayne percaya bahwa tindakan kita menentukan kita, kita gagal karena suatu alasan dan segala sesuatu mungkin terjadi. Penulis cerita Batman dan Superman sering membandingkan dan mengkontraskan keduanya. Interpretasi bervariasi tergantung pada penulis, cerita, dan waktu. Dia mencatat kontras yang sama dalam identitas asli mereka. Bruce Wayne dan Clark Kent memiliki kelas sosial yang berbeda: “Bruce punya kepala pelayan, Clark punya bos.”

Baca Juga : Batman, Superhero DC Yang Dibuat Dari Campur Tangan Stanlee

Buku T. James Musler Unleashing the Superhero in Us All mengeksplorasi sejauh mana kekayaan pribadi Bruce Wayne yang sangat penting dalam kisah hidupnya, dan peran penting yang dimainkannya dalam usahanya sebagai Batman. Ciri-ciri karakter utama Batman dapat diringkas sebagai “kekayaan. kecakapan fisik. kemampuan deduktif dan obsesi”. Detail dan nada buku komik Batman bervariasi selama bertahun-tahun karena tim kreatif yang berbeda.

Dennis O’Neil mencatat bahwa konsistensi karakter bukanlah perhatian utama selama rezim editorial awal: “Julie Schwartz melakukan Batman di Batman dan Detektif dan Murray Boltinoff melakukan Batman di Brave and the Bold dan terlepas dari kostum mereka memiliki kemiripan yang sangat sedikit satu sama lain. Julie dan Murray tidak ingin mengoordinasikan upaya mereka, mereka juga tidak diminta untuk melakukannya. Kontinuitas tidak penting pada masa itu.”

Kekuatan pendorong di balik karakter Bruce Wayne adalah pembunuhan orang tuanya dan ketidakhadiran mereka. Bob Kane dan Bill Finger mendiskusikan latar belakang Batman dan memutuskan bahwa “tidak ada yang lebih traumatis daripada orang tuamu dibunuh di depan matamu”. Terlepas dari traumanya, ia memutuskan untuk belajar menjadi ilmuwan dan melatih tubuhnya menjadi kesempurnaan fisik untuk memerangi kejahatan di Gotham City sebagai Batman, sebuah ide yang terinspirasi dari wawasan Wayne tentang pikiran kriminal.

Karakterisasi Batman lainnya adalah main hakim sendiri. untuk menghentikan kejahatan yang dimulai dengan kematian orang tuanya, dia terkadang harus melanggar hukum sendiri. Meskipun dimanifestasikan secara berbeda dengan diceritakan kembali oleh seniman yang berbeda, namun detail dan komponen utama asal usul Batman tidak pernah bervariasi sama sekali dalam buku komik, “pengulangan peristiwa asal mula menyatukan ekspresi yang berbeda”. Asal adalah sumber sifat dan atribut karakter, yang dimainkan dalam banyak petualangan karakter. Dia juga berbicara lebih dari 40 bahasa yang berbeda.

Batman sering diperlakukan sebagai main hakim sendiri oleh karakter lain dalam ceritanya. Frank Miller memandang karakter tersebut sebagai “sosok dionysian, kekuatan untuk anarki yang memaksakan tatanan individu”. Berpakaian sebagai kelelawar, Batman dengan sengaja memupuk kepribadian yang menakutkan untuk membantunya memerangi kejahatan, ketakutan yang berasal dari hati nurani penjahat itu sendiri. Miller sering dikreditkan dengan memperkenalkan kembali sifat-sifat anti-heroik ke dalam karakterisasi Batman, seperti kepribadian merenung, kesediaan untuk menggunakan kekerasan dan penyiksaan, dan perilaku semakin terasing.

Batman, tak lama setelah debutnya dan pengenalan Robin, diubah pada tahun 1940 setelah editor DC Whitney Ellsworth merasa karakter tersebut akan dinodai oleh metode mematikannya dan DC menetapkan kode etik mereka sendiri, kemudian ia ditangkap kembali karena memiliki moral yang ketat. kode. Batman Miller lebih dekat dengan versi pra-Robin asli, yang bersedia membunuh penjahat jika perlu.

Pada beberapa kesempatan, mantan Robin Dick Grayson berperan sebagai Batman. terutama pada tahun 2009 ketika Wayne diyakini mati, dan menjabat sebagai Batman kedua bahkan setelah Wayne kembali pada tahun 2010. Sebagai bagian dari peluncuran kembali kontinuitas DC 2011, Grayson kembali menjadi Nightwing setelah acara crossover Flashpoint.

Dalam sebuah wawancara dengan IGN, Morrison merinci bahwa memiliki Dick Grayson sebagai Batman dan Damian Wayne sebagai Robin mewakili “kebalikan” dari dinamika normal antara Batman dan Robin, dengan, “Batman yang lebih ringan dan spontan dan Robin yang cemberut dan badass. “. Morrison menjelaskan niatnya untuk karakterisasi baru Batman: “Dick Grayson adalah jenis superhero yang sempurna ini. Pria itu telah menjadi mitra Batman sejak dia masih kecil, dia memimpin Teen Titans, dan dia dilatih dengan semua orang di DC Universe. Jadi dia tipe Batman yang sangat berbeda. Dia jauh lebih mudah. Dia jauh lebih longgar dan lebih santai.”

Selama bertahun-tahun, ada banyak orang lain yang mengambil nama Batman, atau secara resmi mengambil alih Bruce selama cuti. Lembah Jean-Paul, juga dikenal sebagai Azrael, mengambil alih tudung itu setelah peristiwa saga Knightfall. James Gordon mengenakan mecha-suit setelah peristiwa Batman: Endgame, dan menjabat sebagai Batman pada tahun 2015 dan 2016.

Selain itu, anggota kelompok Batman Incorporated, eksperimen Bruce Wayne dalam waralaba merek main hakim sendiri, kadang-kadang berdiri sebagai Batman resmi di kota-kota di seluruh dunia. Berbagai orang lain juga mengambil peran Batman dalam cerita yang berlatar alam semesta alternatif dan kemungkinan masa depan, termasuk, di antaranya, berbagai mantan anak didik Bruce Wayne.

Karakter pendukung

Batman menghadapi berbagai musuh mulai dari penjahat biasa hingga penjahat super yang aneh. Banyak dari mereka mencerminkan aspek karakter dan perkembangan Batman, seringkali memiliki cerita asal yang tragis yang membawa mereka ke kehidupan kejahatan. Musuh-musuh ini biasa disebut sebagai galeri bajingan Batman. “Musuh paling keras kepala” Batman adalah Joker, seorang maniak pembunuh dengan penampilan seperti badut. Joker dianggap oleh para kritikus sebagai musuhnya yang sempurna, karena ia adalah antitesis Batman dalam kepribadian dan penampilan.

Joker memiliki sikap maniak dengan penampilan yang penuh warna, sedangkan Batman memiliki sikap serius dan tegas dengan penampilan gelap. Sebagai “personifikasi dari yang irasional”, Joker mewakili “segala sesuatu yang Batman “. Musuh berulang lama lainnya yang merupakan bagian dari galeri Batman termasuk Catwoman (pencuri kucing anti-pahlawan yang kadang-kadang sekutu dan minat romantis), Penguin, Ra’s al Ghul, Two-Face, the Riddler, the Scarecrow, Mr. Freeze, Poison Ivy, Harley Quinn, Bane, Clayface, dan Killer Croc, antara lain. Banyak musuh Batman sering menjadi pasien psikiatri di Arkham Asylum.

Butler Batman, Alfred Pennyworth, pertama kali muncul di Batman #16 (1943). Dia berperan sebagai sosok ayah setia Bruce Wayne dan merupakan salah satu dari sedikit orang yang mengetahui identitas rahasianya. Alfred membesarkan Bruce setelah kematian orang tuanya dan mengenalnya pada tingkat yang sangat pribadi. Dia kadang-kadang digambarkan sebagai sahabat karib Batman dan satu-satunya penduduk Wayne Manor selain Bruce.

Baca Juga : Tales to Astonish Merupakan Salah Satu Karya Dari Stan Lee

Karakter ” sentuhan sederhana ke lingkungan Batman dan siap untuk memberikan tangan yang stabil dan meyakinkan” kepada pahlawan dan sahabat karibnya. “Keluarga Batman” Nama informal “Keluarga Batman” digunakan untuk sekelompok karakter yang bersekutu erat dengan Batman, umumnya warga bertopeng yang telah dilatih oleh Batman atau beroperasi di Kota Gotham dengan persetujuan diam-diam.

Mereka termasuk: Barbara Gordon, putri Komisaris Gordon, yang telah memerangi kejahatan di bawah identitas main hakim sendiri Batgirl dan, selama periode di mana dia terbatas pada kursi roda karena luka tembak yang ditimbulkan oleh Joker, hacker komputer Oracle. Helena Bertinelli, satu-satunya anggota yang masih hidup dari keluarga mafia yang berubah menjadi main hakim sendiri, yang telah bekerja dengan Batman pada kesempatan, terutama sebagai Pemburu dan sebagai Batgirl untuk tugas singkat. Cassandra Cain, putri pembunuh profesional David Cain, dan Lady Shiva, yang menggantikan Bertinelli sebagai Batgirl.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *