Karakter Superhero DC Wonder Woman Yang Ikonik

Karakter Superhero DC Wonder Woman Yang Ikonik – Wonder Woman merupakan karakter pertama kali muncul di All Star Comics #8 diterbitkan 21 Oktober 1941 dengan fitur pertamanya di Sensation Comics #1 pada Januari 1942. Wonder Woman diciptakan oleh psikolog dan penulis Amerika William Moulton Marston (nama pena: Charles Moulton), dan artis Harry G. Peter. Istri Marston, Elizabeth, dan pasangan hidup mereka, Olive Byrne, dianggap sebagai inspirasinya untuk penampilan karakter tersebut.

Karakter Superhero DC Wonder Woman Yang Ikonik

comikazeexpo – Komik Marston menampilkan ide-idenya tentang teori DISC, dan karakternya mendapat banyak inspirasi dari para feminis awal. Karakter Wonder Woman diciptakan selama Perang Dunia II. karakter dalam cerita awalnya digambarkan melawan pasukan Axis serta bermacam-macam supervillains yang berwarna-warni, meskipun seiring waktu ceritanya lebih menekankan pada karakter, dewa, dan monster dari mitologi Yunani.

Baca Juga : Superman, Karakter Super dari DC Hasil Tangan Stan Lee

Banyak cerita menggambarkan Wonder Woman membebaskan dirinya dari perbudakan, yang berlawanan dengan kiasan “gadis dalam kesusahan” yang umum dalam komik selama tahun 1940-an. Tokoh tersebut merupakan figur arketipikal dalam budaya populer yang telah diadaptasi ke berbagai media. 21 Oktober adalah Hari Wonder Woman, memperingati perilisan penampilan pertamanya di All Star Comics #8 (dengan pengecualian tahun 2017 yang diadakan pada tanggal 3 Juni bersamaan dengan perilisan film dengan nama yang sama) .

Wonder Woman telah ditampilkan di berbagai media dari radio hingga televisi dan film, dan muncul dalam merchandise yang dijual di seluruh dunia, seperti pakaian, mainan, boneka, perhiasan, dan video game. Shannon Farnon, Susan Eisenberg, Maggie Q, Lucy Lawless, Keri Russell, Rosario Dawson, Cobie Smulders, Rachel Kimsey dan Stana Katic antara lain, telah memberikan suara karakter untuk adaptasi animasi. Wonder Woman telah digambarkan dalam film dan televisi oleh Cathy Lee Crosby, Lynda Carter, dan dalam film DC Extended Universe oleh Gal Gadot.

Masa The Golden Age

Wonder Woman diperkenalkan di All Star Comics #8 (Desember 1941), selama era yang dikenal sejarawan komik sebagai “Zaman Keemasan Buku Komik”. Setelah debut ini, ia ditampilkan dalam Sensation Comics #1 (Januari 1942), dan enam bulan kemudian muncul dalam seri buku komiknya sendiri (Musim Panas 1942). Wonder Woman mengambil tempatnya di samping superheroines atau antiheroines Fantomah yang masih ada, Black Widow, Scarlet O’Neil yang Tak Terlihat, dan Nelvana of the Northern Lights dari Kanada. Sampai kematiannya pada tahun 1947, Dr. William Moulton Marston dikreditkan dengan menulis semua cerita Wonder Woman. namun, di kemudian hari, dia menyewa asisten Joye Hummel untuk menulis cerita hantu untuknya. H. G. Peter menulis buku itu dengan gaya yang sederhana namun mudah dikenali.

Berbekal gelang anti peluru, laso ajaib, dan pelatihan Amazon, Wonder Woman adalah pola dasar wanita sempurna Marston. Dalam cerita asal Wonder Woman, Steve Trevor, seorang perwira intelijen di Angkatan Darat Amerika Serikat, menabrakkan pesawatnya di Paradise Island, tanah air terpencil Amazon. Menggunakan “Purple Ray”, Putri Diana merawatnya hingga sembuh dan jatuh cinta padanya. Ketika dewi Aphrodite menyatakan bahwa sudah waktunya bagi Amazon untuk melakukan perjalanan ke “Dunia Manusia” dan melawan kejahatan Nazi, sebuah turnamen diadakan untuk menentukan siapa yang akan menjadi juara Amazon. Meski dilarang oleh ibunya Ratu Hippolyte untuk berpartisipasi dalam turnamen, Putri Diana tetap melakukannya, identitasnya disembunyikan oleh topeng.

Setelah Diana memenangkan turnamen dan mengungkapkan identitas aslinya, Ratu Hippolyte mengalah dan membiarkan putrinya menjadi Wonder Woman. Diana mengembalikan Steve Trevor ke dunia luar dan segera mengadopsi identitas perawat Angkatan Darat Lt. Diana Prince (dengan menggantikan kembarannya dengan nama itu) agar dekat dengan Trevor saat dia pulih dari luka-lukanya. Setelah itu, ia menjadi mitra memerangi kejahatan dan minat romantis Wonder Woman.

Dalam penyamarannya sebagai perawat, Diana merawat Trevor dan sering mendengar diskusi intelijennya, memungkinkan dia untuk mengetahui di mana dia dibutuhkan. Pangeran akhirnya dipekerjakan untuk bekerja untuk Trevor di Departemen Perang sebagai asistennya. Trevor secara berkala curiga bahwa Diana dan Wonder Woman mungkin orang yang sama, terutama karena dia sering menangkap Diana menggunakan tiara atau laso-nya.

Wonder Woman dibantu oleh Holliday Girls, mahasiswi dari perguruan tinggi wanita setempat yang dipimpin oleh Etta Candy yang kecanduan permen. Etta menonjol karena beberapa alasan: dia memiliki sosok yang khas, dia menempati peran sentral dalam banyak alur cerita, dan memiliki kecenderungan menawan untuk berseru “Woo-woo”, yang menggemakan slogannya “Hoo-hoo” yang terkait dengan komedian vaudevillian populer. Hugh Herbert. Etta menggantikannya dengan Steve Trevor dan Diana sebagai karakter seri yang paling bertahan lama.

Selama tahun 1942 hingga 1947, gambar wanita terikat dan disumpal sering menghiasi sampul Sensation Comics dan Wonder Woman. Dalam Wonder Woman #3 (Feb.-Maret 1943), Wonder Woman sendiri mengikat beberapa wanita, mendandani mereka dengan kostum rusa dan mengejar mereka melalui hutan. Kemudian dia mengikatnya kembali dan menampilkannya di piring. Selain itu, Diana menjadi tidak berdaya jika seorang pria berhasil mengikat gelangnya. Subteks seksual komik telah dicatat, yang mengarah ke perdebatan apakah itu memberikan jalan keluar untuk fantasi seksual Dr Marston atau apakah itu dimaksudkan (mungkin secara tidak sadar) untuk menarik, dan mungkin mempengaruhi, perkembangan seksualitas pembaca muda.

Unsur perbudakan dan ketundukan memiliki konteks yang lebih luas bagi Marston, yang pernah bekerja sebagai psikolog penjara. Tema-tema itu terkait dengan teorinya tentang rehabilitasi penjahat, dan sejak awal, Wonder Woman ingin mereformasi penjahat yang dia tangkap (kompleks rehabilitasi dibuat oleh Amazon di Pulau Transformasi, sebuah pulau kecil di dekat Pulau Surga). Komponen inti dalam konsepsi Marston tentang Wonder Woman adalah “ketundukan yang penuh kasih”, di mana kebaikan kepada orang lain akan menghasilkan penyerahan yang rela yang berasal dari agape berdasarkan filosofi pribadi Moulton sendiri.

Selama periode ini, Wonder Woman bergabung dengan Justice Society of America yang ditampilkan di All Star Comics sebagai anggota wanita pertama. Mencerminkan adat istiadat era pra-feminis ini, Wonder Woman menjabat sebagai sekretaris grup, meskipun menjadi salah satu anggota grup yang paling kuat.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Karkter She-Hulk

Sebuah komik strip surat kabar Wonder Woman diproduksi pada tahun 1944, tetapi bertahan kurang dari satu tahun. Seluruh rangkaian strip dikumpulkan dalam sebuah buku hardcover yang diterbitkan oleh The Library of American Comics pada tahun 2014. Beberapa cerita buku komik era Perang Dunia II yang menampilkan Wonder Woman dikumpulkan oleh Chartwell Books pada tahun 2015.

Setelah kematian William Moulton Marston pada tahun 1947, Robert Kanigher mengambil tugas menulis di Wonder Woman. Diana ditulis sebagai karakter yang kurang feminis, dan mulai menyerupai pahlawan wanita tradisional Amerika lainnya. Peter menghasilkan seni pada judul melalui edisi #97, ketika seniman tua itu dipecat (dia meninggal segera sesudahnya). Selama waktu ini, kemampuan Diana berkembang. Anting-antingnya memberinya udara yang dia butuhkan untuk bernapas di luar angkasa, dan dia mengemudikan “pesawat tak terlihat”, awalnya P-40 Warhawk atau P-51 Mustang yang digerakkan baling-baling, kemudian ditingkatkan menjadi pesawat jet. Tiaranya adalah bumerang yang tidak bisa dipecahkan, dan radio pergelangan tangan dua arah yang mirip dengan milik Dick Tracy dipasang di salah satu gelangnya, memungkinkan dia untuk berkomunikasi dengan Paradise Island.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *