Stan Lee Membuat Penampilan Terakhir Di New York Comic Con

Stan Lee Membuat Penampilan Terakhir Di New York Comic Con – Dengan hadirnya New York Comic Con edisi 2016 di Javits Center pada tanggal 6 Oktober, datanglah serangan tahunan para artis, cosplayer, fanboy, dan selebriti.

Stan Lee Membuat Penampilan Terakhir Di New York Comic Con

comikazeexpo – Ini tahun terakhir, bagaimanapun, untuk satu undian terbesar penipu, sebagai ketua Marvel legendaris dan pencipta buku komik Stan Lee telah mengumumkan bahwa penipu ini akan menjadi yang terakhir di New York, kota kelahirannya.

Pria yang membawakan kita karakter ikonik seperti Spider-Man dan X-Men sekarang berusia 93 tahun, dan datang jauh-jauh ke New York dari rumah lamanya di Hollywood Hills hanya untuk menandatangani beberapa tanda tangan bahkan dengan $100 per pop adalah menjadi tatanan yang tinggi.

Baca Juga : Pahlawan Super Yang Cacat Dari Komik Marvel

Untuk memahami apa arti Lee bagi komik, seseorang perlu menghargai dua hal: bahwa Lee membawa ketabahan dan kedalaman emosional ke dalam medium, dan bahwa ia memberi seniman kebebasan untuk menggambar adegan agar sesuai dengan plot yang digariskan secara luas, mengisi dialog sesudahnya. Ledakan kreativitas yang mengikuti mengubah industri.

“Inovasi yang dia lakukan saat itu benar-benar membukanya seperti sekarang,” artis Marvel Paolo Rivera mengatakan kepada artnet News dari stannya di Artist Alley , di mana seniman buku komik dapat berinteraksi langsung dengan penggemar.

Namun, ada sisi gelap dari legenda Stan Lee. Artis Jack Kirby , yang menggambar buku komik asli untuk The Fantastic Four , X-Men , dan The Hulk , yang ia ciptakan bersama dengan Lee, mencatat bahwa karakter ikonik itu adalah idenya, dan bahwa Lee telah mencuri semua kredit. Kirby meninggal pada tahun 1994, tetapi tuduhannya masih bergema, menimbulkan keraguan tentang warisan Lee setidaknya untuk beberapa penggemar komik.

“Ketika Anda seorang nerd komik, ada saatnya dalam hidup Anda ketika seseorang yang lebih berpengetahuan dari Anda membiarkan Anda masuk ke dalam sebuah rahasia,” tulis Abraham Riesman dari Vulture dalam profil Lee yang diterbitkan awal tahun ini. “ Kau tahu Stan Lee, kan? Anda mencintainya, kan? Baiklah, izinkan saya memberi tahu Anda tentang omong kosong nyata . ” Apa yang dibuat oleh penggemar komik, dan seniman, tentang pengungkapan ini dapat bervariasi.

“Saya memihak keduanya karena alasan yang berbeda,” kata seniman Will Pigg , yang karyanya menampilkan karakter dari komik Marvel, dongeng, dan film Disney, di antara kekayaan budaya terkenal lainnya.

Dia memuji Lee dengan memicu imajinasi generasi anak-anak dan seniman masa depan, dengan mengatakan, “Dia adalah orang yang membawa kenyataan ke fantasi.”

Kisaran karakter yang ditampilkan di stan Pigg mencerminkan sifat komik con hari ini. Di luar Marvel, DC, dan komik indie, konvensi tersebut telah mencakup segala hal mulai dari drama televisi terkenal dan film fantasi hingga novel fiksi ilmiah dan anime. (Bagi sebagian orang, tren ini sudah terlalu jauh. Artnet News mendengar seorang wanita mengeluh tentang tamu penipu dengan kostum Gilmore Girls dan Gossip Girl , yang dia cemooh sebagai “CWP”—orang kulit putih gila.)

Jelas, industri komik sampai batas tertentu melampaui Lee, tetapi tanpa dia, “sulit untuk mengatakan apakah ini semua akan ada di sini,” kata Rivera dari penipu. “Apakah dia mengambil lebih banyak pujian daripada yang seharusnya mereka adalah sebuah tim.”

Mark Morales , yang menggambar untuk judul-judul Marvel seperti Spider-Man dan The Avengers , menganggap kontribusi Lee adalah bagian penting dari keajaiban. Karya Kirby pasca-Lee, “tidak membaca juga” tanpa dialog tajam Lee, katanya kepada artnet News, mencatat bahwa “belum ada” momen kekecewaan baginya.

Seniman masa kini yang berbicara tentang Lee dengan cepat memberi pujian pada warisannya dan mengakui dukungannya. “Dia datang ke dalam hidup saya pada saat saya siap untuk berhenti,” kata artis CJ Draden kepada artnet News saat Lee mendukung novel grafisnya, Wooden Heart , sebuah kisah kelam dari dongeng Pinokio.

Di stannya di konvensi, Draden menyiapkan kuda-kuda untuk mengerjakan komisi baru-baru ini: kaca, karya monotipe tergores yang menggambarkan karakter yang sudah dikenal dengan gaya yang lebih ekspresionis. “Saya tidak terlalu menyukai tampilan yang lucu; itu terlalu bergelembung dan palsu,” kata Draden tentang asal usul karya seninya, yang menunjukkan dengan jelas tangan seniman dalam coretan grafis yang berani.

Baca Juga : Mengulas Sejarah Tentang Karakter Mary Jane Watson

Pigg memiliki motivasi yang sama, merangkul media yang kurang umum untuk membuat siluet kertas yang dipotong halus dan ilustrasi arang yang menggambarkan karakter dalam momen yang lebih emosional daripada yang mungkin muncul di komik. “Saya ingin memberikan lebih banyak aspek seni rupa untuk itu,” jelasnya.

Tren ini jelas merembes ke seni kontemporer, di mana karya gaya komik dan karakter buku komik terlihat di hampir setiap pameran.

Marvel juga telah melihat keutamaan memindahkan karakternya di luar halaman, meluncurkan galeri Seni Rupa Marvel dengan Koleksi Pilihan hampir tiga setengah tahun yang lalu.

Perusahaan menjual cetakan seni rupa yang menampilkan karakter Marvel dari segelintir seniman. COO Grup Seni Pilihan Ben Berman mengatakan kepada artnet News bahwa ia berharap usaha ini dapat membawa “penghormatan artistik” kepada seniman budaya pop.

“Semuanya melalui proses persetujuan yang ketat” dengan Marvel, Berman menambahkan, mencatat bahwa Lee menghargai dan menghormati interpretasi karakternya dalam berbagai gaya artistik. Dia mengutip Alex Ross , ” komik Norman Rockwell ,” dan Tim Rogerson , yang karyanya dia gambarkan sebagai inspirasi Kubisme, sebagai contoh utama.

Berman percaya Lee berperan penting dalam membawa seni komik ke arus utama, di mana ia telah dianut oleh seniman dan publik: “Visi Stan dalam mengembangkan karakter, dan keterbukaannya untuk menambahkan dimensi emosional, ditangkap baik oleh masyarakat umum maupun mata imajinatif. dari artis.”

Lee tidak mengabulkan permintaan artnet News untuk wawancara, tapi kami bisa melihat pria itu secara langsung, selama salah satu dari banyak sesi penandatanganan tanda tangannya.

Di dekat garis depan, para penggemar yang bersemangat menunggu lebih dari tiga jam dengan harapan dapat bertatap muka singkat dengan Lee. Setiap tanda tangan Lee memerlukan tiket $100, dan hak istimewa untuk memiliki komik yang diakui dan dibingkai secara resmi dikenakan biaya tambahan $65. Sama sekali tidak ada foto, bahkan untuk anggota pers, seperti yang dipelajari Artnet News dengan cara yang sulit.

Lee bekerja secara efisien, memperhatikan kerumunan yang menunggu dengan sabar, dan uang yang dia hasilkan. Saat saya mendekati garis depan, ada jeda dalam alur komik dan memorabilia. “Kenapa tidak ada apa-apa di depanku?” bentaknya pada timnya.

Hanya ada beberapa detik yang bisa didapat dengan Lee. Bagaimana perasaannya tentang ini menjadi yang terakhir kalinya di sini? “Terakhir kali!” dia membalas. Apakah dia akan melewatkannya? “Tidak juga, tidak lagi. Aku sudah tinggal di luar sana terlalu lama.”

Kirby sudah lama pergi, dan cerita Lee juga hampir berakhir, tapi NYCC akan terus berlanjut tanpa dia. “Mereka ada di sana pada awalnya,” kata Rivera. “Sekarang itu berubah menjadi sesuatu yang lebih besar.”

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *