Penciptaan Karakter Catwoman Yang Dibantu Stan Lee

Penciptaan Karakter Catwoman Yang Dibantu Stan Lee – Co-creator Batman Bob Kane adalah penggemar film yang hebat dan kecintaannya pada film memberikan dorongan bagi beberapa karakter Batman, di antaranya, Catwoman. Inspirasi Kane untuk Catwoman diambil dari berbagai sumber termasuk aktris Jean Harlow, Hedy Lamarr, dan sepupunya, Ruth Steele. Kane dan Finger ingin memberikan daya tarik seks buku komik mereka, serta karakter yang bisa menarik bagi pembaca wanita.

Penciptaan Karakter Catwoman Yang Dibantu Stan Lee

comikazeexpo – Catwoman dimaksudkan untuk menjadi minat cinta dan untuk melibatkan Batman dalam permainan catur, dengan dia mencoba untuk mereformasi dirinya. Pada saat yang sama, karakter ini dimaksudkan untuk berbeda dari penjahat Batman lainnya seperti Joker karena dia tidak pernah menjadi pembunuh atau jahat. Mengenai penggunaan citra kucing dengan karakter tersebut, Kane menyatakan bahwa dia dan Finger melihat kucing sebagai “semacam antitesis dari kelelawar”.

Baca Juga : Kisah Karakter Arthur Joseph Curry, Superhero DC Comics Kedua 

Saya merasa bahwa wanita adalah makhluk kucing dan pria lebih seperti anjing. Sementara anjing setia dan ramah, kucing itu keren, terpisah, dan tidak bisa diandalkan.  Saya merasa jauh lebih hangat dengan anjing di sekitar saya—kucing sama sulitnya untuk dipahami seperti halnya wanita. Pria merasa lebih percaya diri dengan teman pria daripada wanita. Anda harus selalu menjaga jarak dengan wanita.

Kami tidak ingin siapa pun mengambil alih jiwa kami, dan wanita memiliki kebiasaan melakukan itu. Jadi ada hal cinta-benci dengan wanita.  Saya kira wanita akan merasa bahwa saya menjadi chauvinistik untuk berbicara seperti ini, tetapi saya merasa bahwa saya memiliki hubungan yang lebih baik dengan teman-teman pria daripada wanita. Dengan wanita, begitu romansa berakhir, entah bagaimana mereka tidak pernah tetap menjadi teman saya.

Senjata dan Kostum

Selama Zaman Perak, Catwoman, seperti kebanyakan penjahat Batman, menggunakan berbagai senjata, kendaraan, dan peralatan bertema, seperti mobil bertema kucing khusus yang disebut “Cat-illac”. Penggunaan ini juga muncul dalam serial televisi Batman tahun 1960-an. Dalam penampilannya Pasca Krisis, senjata favorit Catwoman adalah cambuk. Dia menggunakan bullwhip standar dan kucing sembilan ekor dengan keahlian ahli. Dia menggunakan cambuk karena itu adalah senjata yang pengguna harus dilatih untuk menggunakannya, dan karena itu tidak dapat diambil darinya dan digunakan untuk melawannya dalam konfrontasi.

Dia juga terlihat menggunakan pistol terhadap orang-orang jika cambuknya diambil darinya. Catwoman menggunakan caltrops sebagai senjata anti-personil dan bolas untuk menjerat lawan di kejauhan. Catwoman juga telah terbukti memiliki berbagai barang untuk menahan korbannya, seperti tali untuk mengikat tangan dan kaki, dan gulungan lakban yang digunakan untuk membungkam targetnya, seperti yang telah dia lakukan dengan berbagai korban selama perampokannya selama bertahun-tahun. Seringkali, terutama di serial TV, dia menggunakan gas tidur atau panah KO untuk menaklukkan korban. Daya tarik Catwoman dan tipu muslihat feminin juga memungkinkannya memanfaatkan lawan pria.

Catwoman, dalam penampilan pertamanya, tidak mengenakan kostum atau penyamaran sama sekali. Tidak sampai penampilan berikutnya dia mengenakan topeng, yang merupakan topeng kucing yang menutupi wajah secara teatrikal yang memiliki penampilan kucing asli, daripada topeng wajah yang lebih bergaya yang terlihat dalam inkarnasinya kemudian. Kemudian, dia mengenakan gaun dengan tudung yang dilengkapi dengan telinga, dan kemudian, pakaian kucing dengan sepatu bot yang terpasang dan topeng domino atau kacamata.

Pada tahun 1960-an, catsuit Catwoman berwarna hijau, yang merupakan ciri khas penjahat pada masa itu. Pada 1990-an, dia biasanya mengenakan catsuit ketat berwarna ungu sebelum beralih ke catsuit hitam yang mirip dengan kostum Michelle Pfeiffer di Batman Returns, kecuali tidak dijahit sembarangan. Dalam beberapa tahun terakhir, para seniman biasanya menggambarkan Catwoman dalam beberapa variasi bodysuit hitam yang ketat. Ed Brubaker, penulis di balik perombakan karakter tahun 2001, telah menyatakan bahwa kostum Selina saat ini terinspirasi oleh catsuit kulit ikonik Emma Peel dalam serial televisi The Avengers.

Ini memiliki tampilan yang lebih berteknologi tinggi, dengan kacamata inframerah berbentuk domino di kerudungnya. Banyak dari kostumnya telah memasukkan cakar logam yang dapat ditarik di ujung jari sarung tangannya dan terkadang di ujung sepatu botnya. Pada kesempatan langka, dia juga memakai ekor kucing. Pada 21 Mei 2018, DC Comics meluncurkan kostum Catwoman Selina yang didesain ulang oleh penulis buku komik dan artis Joëlle Jones.

Kostum barunya berwarna hitam dengan bukaan di bawah lengan dan bahunya untuk mobilitas bersama dengan penguatan di tengahnya. Tidak ada lagi kacamata yang mendukung penutup kepala dan sarung tangan serta sepatu bot yang lebih ramping dan lebih bergaya. Jones, yang telah menggambar sampul dan seni interior untuk DC Rebirth’s Batman diumumkan sebagai penulis dan artis dari seri Catwoman solo baru (volume 5).

Seri solo Catwoman

Pada tahun 1993, Catwoman diberikan seri buku komik pertamanya yang sedang berlangsung. Seri ini, yang ditulis oleh bermacam-macam penulis, tetapi terutama ditulis oleh Jim Balent, umumnya menggambarkan karakter tersebut sebagai pencuri internasional (dan terkadang pemburu hadiah) dengan kode moral yang ambigu.

Alur cerita termasuk adopsi pelarian remaja dan mantan sahabat karibnya, Arizona. membantu Bane, yang kemudian dia khianati kepada Azrael. dan tugas sebagai agen pemerintah yang enggan. Serial ini juga menggali asal usulnya, mengungkapkan permulaannya sebagai pencuri muda, masa sulitnya dalam penahanan remaja, dan pelatihannya dengan Ted “Wildcat” Grant.

Pindah ke New York City, Selina menjadi wakil presiden perusahaan Randolf Industries, sebuah perusahaan yang dipengaruhi Mafia dan kemudian menjadi CEO-nya melalui pemerasan. Dia berencana menggunakan posisi ini untuk mencalonkan diri sebagai Walikota New York City, tetapi harapannya pupus ketika Trickster secara tidak sengaja menghubungkannya dengan alter ego kriminalnya.

Setelah waktunya di New York City, Selina kembali ke Gotham City, yang saat ini berada di tengah jalan cerita “No Man’s Land”. Sebagai Catwoman, dia membantu Batman melawan Lex Luthor dalam rekonstruksi kota. Setelah ditangkap oleh Komisaris Gordon, dia melarikan diri dari penjara. Belakangan tahun itu, selama alur cerita “Officer Down” dalam judul Batman, Catwoman awalnya adalah tersangka utama.

Meskipun kemudian dibersihkan, dia menampilkan perilaku yang semakin tidak menentu sepanjang cerita, dengan seri kemudian mengungkapkan bahwa dia telah mengembangkan suatu bentuk gangguan kepribadian setelah terpapar gas ketakutan Scarecrow, menyebabkan dia bertindak sebagai dirinya sendiri dan identitas yang tampaknya menjadi saudara perempuannya. Maggie berpura-pura menjadi dirinya. Segera setelah itu, dia menghilang dan diyakini telah dibunuh oleh pembunuh Deathstroke the Terminator, mengakhiri serinya di edisi #94.

Catwoman kemudian muncul dalam serangkaian cerita cadangan di Detective Comics #759–762 (Agustus–November 2001). Dalam alur cerita cadangan “Trail of the Catwoman”, oleh penulis Ed Brubaker dan artis Darwyn Cooke, detektif swasta Slam Bradley mencoba mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi pada Selina Kyle. Alur cerita ini mengarah ke seri Catwoman terbaru pada akhir 2001 (ditulis oleh Brubaker awalnya dengan Cooke, kemudian bergabung dengan artis Cameron Stewart).

Dalam seri ini, Selina Kyle, bergabung dengan anggota pemeran pendukung baru Holly dan Slam Bradley (karakter dari awal Golden Age DC Comics), menjadi pelindung penduduk Gotham’s East End, sambil tetap menjalankan karir ambisius sebagai pencuri kucing.

Baca Juga : Scarlet Witch Karakter Yang Dicipkatan Stan Lee Dalam X-Men

Selama alur cerita Batman: Hush, Batman dan Catwoman secara singkat bekerja sama dan memiliki hubungan romantis, di mana ia mengungkapkan identitas aslinya kepadanya. Pada akhirnya, dia memutuskan hubungan mereka ketika dia mencurigai hubungan itu telah dimanipulasi oleh Riddler dan Hush. Ini adalah cerita kedua yang membuktikan bahwa dia mengetahui identitas asli Batman.

Dalam alur cerita awal 1980-an, Selina dan Bruce mengembangkan hubungan. Cerita penutup menampilkan panel penutup di mana dia menyebut Batman sebagai “Bruce”. Perubahan dalam tim editorial pada saat itu, bagaimanapun, membawa akhir yang cepat ke alur cerita itu dan, tampaknya, semua yang terjadi selama alur cerita. Dalam alur cerita Justice League “Crisis of Conscience”, Catwoman bertarung bersama Batman dan Justice League melawan Secret Society of Super Villains yang lama, di mana dia pernah menjadi anggotanya.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *