Pahlawan Super Yang Cacat Dari Komik Marvel

Pahlawan Super Yang Cacat Dari Komik Marvel – Ketika inovator buku komik Stan Lee meninggal pada tahun 2018, pada usia 95 tahun, ia secara luas dipuji sebagai salah satu tokoh paling penting dalam budaya populer Amerika modern.

Pahlawan Super Yang Cacat Dari Komik Marvel

comikazeexpo – Seorang penipu tanpa henti yang tumbuh selama Depresi Hebat, Lee adalah sosok yang tidak salah lagi, dengan kacamata penerbangnya, kumis flamboyan, dan aksen New York yang kental.

Dia adalah pusat untuk membangun apa yang kemudian dikenal sebagai Marvel Cinematic Universe—sebuah dunia di mana para pahlawan super tidak tetap terjebak di orbit mereka sendiri, tetapi secara teratur berinteraksi untuk memberikan umpan tak berujung untuk kisah-kisah baru tentang derring-do.

Berkat akting cemerlangnya di lebih dari 30 film Marvel, termasuk The Amazing Spider-Man dan Black Panther, Lee menjadi selebriti internasional, mendorong The New York Times untuk memuji dia sebagai “pahlawan super Marvel Comics” sejati.

Baca Juga : Hal Yang Mungkin Tidak Anda Ketahui Pencipta Komik Marvel

Namun ketika seorang remaja Stanley Martin Lieber, yang menandatangani karyanya dengan nama Stan Lee, mulai bekerja pada tahun 1939 sebagai asisten di Timely Comics dengan upah delapan dolar seminggu, tidak ada yang tampak lebih mengada-ada.

Sementara Timely menikmati beberapa keberhasilan selama Perang Dunia II, termasuk pengenalan Captain America yang menghancurkan Nazi, bisnis sedang lesu di era pascaperang.

Baru pada awal 1960-an, ketika perusahaan mengubah dirinya menjadi Marvel Comics, itu menjadi menguntungkan, melampaui saingan lamanya DC, penerbit Superman dan Batman.

Saat itulah Lee, bersama dengan beberapa seniman yang sangat berbakat, memutuskan dengan tegas cetakan pahlawan super yang sudah dikenal sebagai teladan kebajikan dengan menciptakan karakter dengan kelemahan dan perjuangan manusia.

The Amazing Spider-Man, misalnya, terus-menerus resah tentang kehidupan cintanya, belum lagi kesehatan Bibi May-nya.

Fantastis, Wanita Tak Terlihat, Obor Manusia, dan Benda menghabiskan banyak waktu untuk bertengkar di antara mereka sendiri seperti melawan musuh mereka.

Setelah bangkrut dalam edisi sembilan, Fantastic Four diusir dari markas mereka di Gedung Baxter. “Pahlawan satu menit gelandangan berikutnya!” merenungkan Hal. “Bagaimana itu terjadi pada kita?”

Dengan Fantastic Four dan hits lainnya, Lee dengan cepat menjadi impresario Marvel Comics. Dia mengubah dirinya menjadi selebritas dengan menyampaikan ceramah di kampus-kampus, muncul di The Dick Cavett Show , dan melontarkan kolom tidak sopan yang muncul di buku komik Marvel yang disebut “Stan’s Soapbox.”

Pada tahun 1966, New York Herald Tribune memprofilkannya sebagai “penampilan mirip Rex Harrison” yang “memimpikan ‘Marvel Age of Comics’ pada tahun 1961.”

Ketika Lee menjadi semakin terkenal, bagaimanapun, kolaborator artistiknya merasa kesal karena dia mengklaim semua pujian untuk Marvel Universe.

In True Believer judul cerdas yang diambil dari frasa merek dagang lucu “Face front, True Believer!,” yang digunakan Lee untuk menyapa pembaca Marvel Abraham Riesman, seorang reporter di New Yorkmajalah, melihat dari dekat mitologi yang mengelilingi Lee.

Tidak jelas apakah Riesman adalah penggemar Marvel, karena dia tidak mempelajari pekerjaan Lee jauh di luar tanda air tinggi yang jelas.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Sosok Ice Man Karya Stan Lee

Tetapi Riesman telah melakukan banyak penelitian tentang kehidupan Lee, menggali arsip pribadinya dan mewawancarai banyak seniman dan penulis yang bekerja dengannya serta rekan bisnisnya.

Pelaporannya dimulai dengan masa kecil Lee di New York, dan berlanjut ke tahun-tahun terakhirnya di Los Angeles. Sepanjang, Riesman memberikan laporan yang mencerahkan dan andal tentang pengembaraan Lee yang mustahil.

Lee, yang lahir pada tahun 1922 dari imigran Yahudi Rumania yang miskin, membaca dengan rakus sebagai seorang anak, membajak melalui Shakespeare, Dickens, dan Zola, antara lain.

Radio adalah pengaruh lain. Menurut Riesman, “Kata-kata yang menggugah dan perkusi dari radio zaman keemasan nantinya akan digaungkan dalam dialog dan narasinya di Marvel.”

Setelah lulus dari DeWitt Clinton High School, Lee bergabung dengan Timely, di mana ia bekerja keras untuk pamannya Martin Goodman, seorang veteran era majalah pulp.

Lee memiliki sedikit ilusi tentang perannya. “Mandat Martin,” kenang Lee kemudian, “adalah untuk menjaga agar cerita-cerita itu cukup sederhana untuk dipahami oleh anak-anak kecil.

Kami tidak berbicara tentang Perang dan Damaidi sini.” Tugasnya di Angkatan Darat membuat materi propaganda membantu lebih lanjut mengasah keterampilan menulisnya.

Tetapi kembalinya ke kehidupan sipil pada tahun 1945 ternyata menjadi hambatan baginya. Dalam sebuah garis besar untuk sebuah memoar, ia menyebut tahun 1950-an sebagai “THE LIMBO YEARS.”

Dia merasa dia “tidak akan kemana-mana dan bagaimana saya bisa terus bertambah tua dan masih menulis buku komik?” Pada tahun 1957, di usia pertengahan 30-an, dia mencapai titik terendah. Penjualan telah anjlok.

Goodman memerintahkannya untuk memecat seluruh staf. “Saya seperti cahaya pilot manusia,” kenang Lee, “meninggalkan pembakaran dengan harapan kami akan mengaktifkan kembali produksi kami di masa mendatang.”

Dengan penciptaan Marvel dan kedatangan tiga seniman Steve Ditko, Jack Kirby, dan Larry Lieber cahaya redup akhirnya meledak menjadi nyala api yang hidup.

Para seniman itu, tulis Riesman, “akan berakhir dengan ambivalensi yang intens, jika tidak benar-benar tidak suka, terhadap Stan.” Ditko memainkan peran sentral dalam merancang karakter Spider-Man, seperti yang dilakukan Kirby dalam mengembangkan sejumlah karakter Marvel lainnya, termasuk Fantastic Four.

Namun, sepanjang kerja sama mereka, Lee berusaha mengurangi bagian kredit mereka dan memaksimalkan miliknya sendiri. Lee telah menemukan apa yang dikenal sebagai “Metode Marvel”.

Pada dasarnya, dia akan menjelaskan skenario kepada senimannya, menunggu papan cerita, dan mengisi salinannya dengan prosa riangnya.

Industri komik adalah perusahaan Dickensian di mana para penulis dan seniman bekerja keras secara lepas. Semua pekerjaan yang dilakukan di Marvel dan publikasi saingannya dianggap sebagai “pekerjaan untuk disewa” yang hanya dimiliki oleh penerbit, bukan penulis atau artis.

Ambiguitas penulis menciptakan banyak sakit kepala di jalan. “Buku komik masih merupakan industri terbang-demi-malam,” catatan Riesman, “yang hanya sedikit yang dibayangkan akan bertahan, apalagi memerlukan dokumentasi khusus untuk anak cucu.”

Tidak ada bukti yang diketahui, menurut pengamatan Riesman, bahwa Lee menciptakan premis, plot, atau karakter untuk Fantastic Four yang ada dalam dongeng.

Perseteruan pahit terbuka bertahun-tahun kemudian antara Lee dan Jack Kirby atas asal mula sebenarnya dari FF, karena mereka dikenal oleh penggemar setia. Kirby dengan tegas menyatakan bahwa dia, bukan Lee, yang menemukan karakter dan plot untuk FF, Hulk, dan Avengers.

Kirby akhirnya menggugat dan menerima penyelesaian yang murah hati dari Marvel pada tahun 2014. Perdebatan tentang kepenulisan mungkin tampak esoteris, tetapi, Riesman mencatat, “miliaran dolar telah bergantung padanya.

Mata pencaharian Disney tergantung pada interpretasi Stan tentangnya. Sebuah kasus hukum yang berpusat padanya datang satu langkah dari Mahkamah Agung dan diselesaikan dengan jumlah yang tak terkatakan.”

Ketika datang ke asal-usul properti terpanas Marvel, Spider-Man Menakjubkan, kontroversi juga berlimpah. Lee dengan bijak mengungkapkan tentang klaim tanggung jawabnya sendiri atas asal usul Spider-Man, “Saya sudah sering menceritakan kisah ini sehingga, sejauh yang saya tahu, itu bahkan mungkin benar.

Steve Ditko yang kesal, yang melakukan banyak pekerjaan di awal korpus Spider-Man, mengatakan bahwa Lee berbicara melalui topinya: “Lee memulai lebih awal dengan gayanya yang mementingkan diri sendiri, mengklaim diri sendiri, memuaskan diri sendiri, memberi kredit dan kemudian mengurangi pemberian dengan mengambil atau menuntut sebagian besar atau seluruh kredit.” Riesman, pada bagiannya, jelas meragukan klaim berlebihan Lee.

Untuk semua batu bata yang dilemparkan ke Lee oleh mantan rekan-rekannya, Riesman tampaknya tidak tega mencoba menunjukkan bahwa Lee adalah penjahat super.

Lee mungkin seorang promotor diri yang tak kenal lelah, tetapi tanpa upaya seperti PT Barnum, Marvel tidak akan pernah mencapai kesuksesan besar.

Kualitas film dapat diperdebatkan Martin Scorsese telah mencelanya sebagai “bukan sinema” tetapi pengaruh Lee tidak bisa. Hari ini, pria yang disebut sebagai “Yahudi Walt Disney” lebih ikonik dari sebelumnya.

Video game Marvel’s Spider-Man: Miles Morales yang baru dirilismenampilkan patung emas besar Lee yang tersenyum berdiri di samping restoran.

Plakat di alasnya berbunyi, “Dipersembahkan dengan cinta untuk pria yang memelihara hati, pikiran, dan jiwa Orang-Orang Percaya Sejati di mana pun. Excelsior!” Seperti yang suka diproklamirkan oleh Lee, ” ‘Nuff berkata!”

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *