Crisis on Infinite Earths, Komik Yang Dibuat Bersama Stan Lee

Crisis on Infinite Earths, Komik Yang Dibuat Bersama Stan Lee – Crisis on Infinite Earths adalah buku komik Amerika yang diterbitkan oleh DC Comics. Serial ini, yang ditulis oleh Marv Wolfman dan digambar oleh George Pérez, pertama kali diserialkan sebagai seri terbatas 12 edisi dari April 1985 hingga Maret 1986. Sebagai bagian utama dari acara crossover, beberapa elemen plot ditampilkan dalam edisi tie-in dari publikasi lainnya. Sejak publikasi awal, serial ini telah dicetak ulang dalam berbagai format dan edisi.

Crisis on Infinite Earths, Komik Yang Dibuat Bersama Stan Lee

comikazeexpo – Ide untuk serial ini berasal dari keinginan Wolfman untuk meninggalkan DC Multiverse yang digambarkan dalam komik perusahaan—yang menurutnya tidak ramah bagi pembaca dan menciptakan satu kesatuan DC Universe (DCU). Dasar dari Crisis on Infinite Earths dikembangkan melalui karakter (Monitor) yang diperkenalkan di The New Teen Titans karya Wolfman pada Juli 1982 sebelum seri itu sendiri dimulai. Pérez bukanlah artis yang dimaksudkan untuk serial tersebut, tetapi sangat senang ketika dia mengetahuinya dan menyebut mengilustrasikannya sebagai salah satu hal paling menyenangkan yang pernah dia miliki.

Baca Juga : Asal Muasal Dari Karakter Selina Kyle

Pada awal Crisis on Infinite Earths, Anti-Monitor (rekan jahat Monitor) dilepaskan di DC Multiverse dan mulai menghancurkan berbagai Bumi yang ada di dalamnya. Monitor mencoba merekrut pahlawan dari seluruh Multiverse tetapi dibunuh, sementara Brainiac bekerja sama dengan penjahat untuk menaklukkan Bumi yang tersisa. Namun, baik pahlawan dan penjahat akhirnya dipersatukan oleh Spectre. seri diakhiri dengan Kal-L, Superboy-Prime dan Alexander Luthor Jr. mengalahkan Anti-Monitor dan penciptaan satu Bumi di tempat Multiverse.

Crisis on Infinite Earths terkenal karena jumlah kematiannya yang tinggi. ratusan karakter tewas, termasuk ikon DC Kara Zor-El (Supergirl asli) dan Barry Allen (Flash of the Silver Age). Peristiwa cerita mengakibatkan seluruh DCU di-boot ulang, membagi garis waktu alam semesta fiksi menjadi era “pra-Krisis” dan “pasca-Krisis”. Serial ini adalah buku terlaris untuk DC dan telah ditinjau secara positif oleh kritikus buku komik, yang memuji ambisi dan peristiwa dramatisnya.

Kisah ini dikreditkan dengan mempopulerkan gagasan crossover skala besar dalam komik. “Crisis on Infinite Earths” adalah angsuran pertama dalam apa yang kemudian dikenal sebagai trilogi Krisis. diikuti oleh Krisis Tak Terbatas (2005–2006) dan Krisis Terakhir (2008–2009). Cerita ini juga menjadi inspirasi untuk “Crisis on Infinite Earths”, sebuah acara crossover Arrowverse yang terdiri dari masing-masing episode Arrow, The Flash, Supergirl, Legends of Tomorrow dan Batwoman.

Perkembangan Crisis on Infinite Earths

Pada tahun 1981, Wolfman sedang mengedit Green Lantern. Dia mendapat surat dari seorang penggemar yang menanyakan mengapa karakter tidak mengenali Green Lantern dalam edisi baru-baru ini meskipun keduanya telah bekerja sama dalam edisi tiga tahun sebelumnya. Segera setelah itu, Wolfman mengajukan Crisis on Infinite Earths sebagai The History of the DC Universe, melihatnya sebagai cara untuk menyederhanakan DCU dan menarik pembaca baru. Judul History of the DC Universe diubah menjadi Crisis of Infinite Earths karena premisnya, yang melibatkan penghancuran seluruh dunia, terdengar lebih seperti sebuah krisis.

Wolfman mengatakan ketika dia meluncurkan seri ke DC, dia menyadari itu akan menjadi awal yang benar-benar baru untuk DCU. “Saya tahu di depan, dan mereka juga tahu, seberapa besar ini akan terjadi,” katanya. “Tapi, tidak ada yang tahu seberapa baik itu akan terjual, atau apakah itu akan terjual sama sekali. Itu adalah risiko yang bersedia diambil DC, karena menurut saya DC membutuhkan banyak bantuan pada waktu itu, dan mereka juga melakukannya.” Wolfman juga mengatakan bahwa dia melihatnya sebagai upaya untuk meningkatkan reputasi DC dalam mendongeng. Banyak pembaca pada saat itu melihat mereka kuno.

Crossover itu disempurnakan dan dikoordinasikan pada pertemuan yang dihadiri oleh presiden Jenette Kahn, Paul Levitz, wakil presiden dan editor eksekutif Dick Giordano dan editor DC. Pada tahun 1982, DC menyewa seorang peneliti untuk mengunjungi perpustakaan mereka dan membaca setiap komik yang diterbitkan perusahaan, tugas yang memakan waktu dua tahun. Serial ini ditunda hingga 1983 karena waktu untuk penelitian,  dan lagi hingga 1985 ketika masih belum siap untuk 1983  dan bertepatan dengan ulang tahun kelima puluh DC. Karena peristiwa seperti Crisis on Infinite Earths belum pernah terjadi sebelumnya, mereka yang mengerjakannya bertemu selama sekitar dua jam seminggu. pada saat itu, ini jarang terjadi.

Dasar untuk seri ini diletakkan setahun sebelum diterbitkan. Salah satu tantangan terbesar bagi Wolfman dan Giordano adalah membuat sebuah cerita. Wolfman mengutip memanfaatkan setiap karakter DC dan membuat plot yang menyenangkan untuk dibaca dan penuh kejutan sebagai kesulitan, karena seri ini harus terjual dengan baik. jika tidak, itu bisa menyebabkan bencana bagi DC. Plotting menjadi lebih mudah setelah awal dan akhir telah ditentukan dan ketika Pérez terlibat. Crisis on Infinite Earths adalah maxiseries arus utama pertama DC, yang masih merupakan konsep yang relatif baru.

Pada awal perencanaan Crisis on Infinite Earths, sebuah daftar dibuat dari karakter-karakter yang merupakan bagian dari DCU. karakter dari alam semesta lain, seperti yang sebelumnya milik Charlton Comics, juga digunakan. Menurut Wolfman, salah satu tujuan Crisis on Infinite Earths adalah untuk menampilkan semua karakter yang dimiliki DC. Serial ini terkenal karena jumlah kematiannya yang tinggi. Ratusan karakter mati. di antara yang paling terkenal adalah karya Barry Allen. Wolfman mengatakan dia tidak ingin membunuh Allen, tetapi DC memerintahkannya karena menganggap karakter itu membosankan.

Oleh karena itu, dia membayangkan kematian Allen—di mana dia berlari melintasi waktu sebelum menghilangsebagai cara untuk membuat karakter itu tampak lebih menarik dan semoga menyelamatkannya. Wolfman ingin membuat serial ini tak terlupakan. dia mengatakan bahwa banyak penulis telah menyatakan minatnya untuk menyederhanakan kontinuitas DC dan dia ingin menjadi orang yang melakukannya.

Baca Juga : Tales to Astonish Merupakan Salah Satu Karya Dari Stan Lee

Pérez mengatakan bahwa dia bukanlah artis yang dimaksudkan untuk Crisis on Infinite Earths, tetapi sangat senang ketika dia mengetahuinya, melihatnya sebagai kesempatan untuk “balas dendam” terhadap Marvel, yang dia salahkan karena memblokir crossover JLA/Avengers yang dia milik Dia menikmati bekerja dengan Wolfman lagi, dan mengambil cuti dari The New Teen Titans untuk menggambar seri. DC awalnya tidak tahu Pérez ingin mengerjakannya. Menurut Pérez, dia termotivasi oleh fakta bahwa DC tidak tahu apakah serial itu akan sukses. Dia juga ingin “menggambar semua orang yang bisa saya dapatkan” dan menyebut mengilustrasikan serial itu sebagai salah satu hal paling menyenangkan yang pernah dia miliki.

Pérez sangat senang karena dia tidak hanya bisa menggambar Teen Titans lagi, tetapi juga karakter yang tidak dikenal yang dia tidak kenal, mengatakan dia mungkin tidak akan pernah mendapat kesempatan lagi. Satu panel di Crisis on Infinite Earths menunjukkan Marvel Universe dihancurkan dengan bumi lain. Ketika Giordano (inker awal seri) mengalami kesulitan memenuhi tenggat waktu sambil melanjutkan sebagai wakil presiden dan editor eksekutif DC, koordinator editorial Pat Bastienne menugaskan kembali tinta ke Jerry Ordway meskipun Giordano keberatan.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *