Bagaimana Stan Lee Mengubah Bisnis Komik

Bagaimana Stan Lee Mengubah Bisnis Komik – STAN LEE, yang meninggal pada 12 November dalam usia 95 tahun, adalah perwujudan dari pola dasar Amerika kuno: penipu yang menyenangkan dan rajin, yang antusiasmenya untuk memajukan diri tidak dirusak oleh sikap tidak berperasaan atau sinisme.

Bagaimana Stan Lee Mengubah Bisnis Komik

comikazeexpo – Dia adalah seorang pengusaha dan oportunis, pemain sandiwara, dinamo kreatif, dan visioner (terkadang tidak disengaja). Lebih dari individu lainnya, dia bertanggung jawab untuk mengubah buku komik, bentuk seni bubur kertas dengan harga murah, menjadi pusat kekuatan budaya pop.

Karya-karyanya Spider-Man, X-Men, Hulk, Avengers, Iron Man, Black Panther dan Thor, untuk menyebut beberapa karyanya yang paling terkenal mendominasi industri film, setelah meraup lebih dari $17 miliar di seluruh dunia.

Mr Lee memulai karirnya di “Zaman Keemasan” buku komik. Dia dipekerjakan pada usia 17 oleh Timely  perusahaan yang kemudian dia ubah menjadi Marvel di “Zaman Perak” untuk membantu memanfaatkan permintaan yang dibuat oleh DC Comics, penerbit Superman dan Batman.

Baca Juga : Stan Lee Membuat Penampilan Terakhir Di New York Comic Con

Bosnya, Martin Goodman, memiliki dua prinsip yang menjadi dasar operasi bisnisnya. Salah satunya adalah jika ada sesuatu yang dijual, Anda harus terus melakukannya sampai pasar jenuh. Yang lain: “Penggemar tidak tertarik pada kualitas.”

Tuan Lee mengamati diktum pertama, tetapi tidak yang kedua. Pada 1960-an, semakin kecewa dengan bisnis komik dan takut Timely akan gagal, dia menuruti nasihat istrinya Joan untuk menulis sesuai keinginannya.

Dia ikut menciptakan karakter baru atau yang direvitalisasi untuk berkontribusi pada kebangkitan komik superhero yang sedang berlangsung. Sampai saat itu, dia telah mencurahkan seluruh energinya yang luar biasa untuk dua tujuan utama—menjual lebih banyak buku komik, dan menjual Stan Lee—dan tidak pernah menganggap dirinya sebagai auteur, tapi entah bagaimana dia menjadi yang pertama dalam buku komik. Tidak dapat membujuk penulis untuk bekerja dengan kepuasannya, dia mendapati dirinya menulis semua judul superhero perusahaan.

Dia menyatakan bahwa karakternya membalikkan nasib perusahaan yang sekarang berganti nama, dan bahwa mereka mengantarkan “Zaman Komik Marvel”. Itu adalah semacam retorika terengah-engah yang telah disampaikan oleh Lee selama 20 tahun dalam media yang sama-sama terengah-engah dengan harapan bahwa sesuatu akan tetap ada.

Untuk sekali, itu terjadi; hype itu terbukti benar. Di bawah bimbingan editorial Mr Lee, perusahaan akan menjadi saingan utama DC, dan akhirnya menyalipnya dalam popularitas.

Hampir tidak menjadi masalah bahwa narasi yang dia buat tidak halus. Dia secara fisik akan memerankan panduannya untuk gaya Marvel kepada bawahan, pertunjukan ingar-bingar yang dikenal di kantor sebagai “Pertunjukan Stan Lee”.

Namun seiring dengan seniman Jack Kirby dan Steve Ditko (dan kemudian John Romita) ia mengembangkan jenis superhero yang sangat berbeda dengan tipe satu dimensi dan berbudi luhur yang kemudian disukai oleh DC dan pengikutnya.

Karakter Mr Lee hanya itu: karakter. Mereka memiliki kekurangan dan kelemahan, kesombongan dan neurosis, cerita latar dan kehidupan batin. Mereka adalah orang-orang biasa dengan kekuatan luar biasa.

Identitas ganda mereka sering kali mencerminkan identitas pembuatnya: lahir sebagai Stanley Lieber, Tuan Lee adalah salah satu dari banyak pembuat komik Yahudi yang bekerja dengan nama Inggris.

Baik dengan implikasi dalam ceritanya (di mana yang tampak berbeda, orang luar, adalah pahlawan), dan secara langsung dalam editorial, Mr Lee menganjurkan kesetaraan dan berbicara menentang prasangka. Ketika berita kematiannya pecah, kolom pro-hak sipil yang dia tulis untuk Marvel pada tahun 1968 beredar luas secara online.

Inovasi Stan Lee lainnya adalah memahami fandom komik tidak hanya sebagai pasar, tetapi juga komunitas. Dia menambahkan jadwal yang sudah hiruk pikuk dengan mencoba membaca dan membalas semua surat yang dikirim oleh pembaca, dan mempromosikan dirinya sebagai tokoh yang ramah dan mudah diakses untuk Marvel jauh sebelum pencipta secara rutin muncul di konvensi komik.

Dia muncul sebagai karakter di strip, dan mengambil peran cameo dalam banyak film di mana dia menjadi produser eksekutif. Setelah keduanya berselisih, Kirby, mantan kepala kolaboratornya dan salah satu seniman komik hebat, dengan kejam membuat karikatur Mr Lee sebagai Funky Flashman, seorang penipu bayaran yang licik yang sahabat karibnya, Houseroy, tampaknya didasarkan pada Roy Thomas, anak didik Mr Lee dan penggantinya sebagai pemimpin redaksi Marvel.

Dengan Mr Thomas Mr Lee menulis “The Stan Lee Story”, volume baru yang diterbitkan oleh Taschen bulan ini dalam edisi kolektor terbatas. Buku itu, yang sekarang akan berfungsi sebagai pidato perpisahan, tidak hanya menceritakan kehidupan Lee dengan detail yang menarik, tetapi juga berfungsi sebagai panduan yang diilustrasikan dan komprehensif untuk medianya, gabungan strip koran populer dan fiksi bubur kertas murahan.

Lebih dari itu, ini adalah sejarah visual dari aspek kehidupan Amerika yang dicerminkan oleh buku komik, meskipun mereka kurang berfungsi sebagai cermin daripada prisma, menawarkan refraksi yang aneh dan indah dari keprihatinan dan adat istiadat suatu bangsa. Tuan Lee adalah inti dari semua ini, raksasa Americana pascaperang yang menawan dan tidak mungkin.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *